Perbedaan Pernikahan Adat Jawa Solo Dengan Adat Jawa Jogja

Perbedaan Pernikahan Adat Jawa Solo Dengan Adat Jawa Jogja

Indonesia dengan berbagai macam etnisnya memberikan keberagaman budaya bagi bangsa ini. Setiap daerah yang ada di Indonesia memiliki kebudayaan dan adat istiadat yang berbeda- beda, hal inilah yang mengakibatkan setiap ritual yang ada di daerah satu berbeda dengan didaerah yang lainya. Tak terkecuali dalam hal upacara pernikahan. Meski hampir satu rumpun, tahukan anda bahwa antara daerah solo dan daerah Jogja memiliki budaya pernikahan yang sudah berbeda.

Meski Satu Rumpun, Pernikahan Adat Solo dan Adat Jogja Memiliki Beberapa Perbedaancontoh pernikahan adat jawa dengan konsep unik dan menarik

meski satu Etnis Jawa dan tempatnya juga hampir berdekatan, antara pernikahan Adat Jawa Solo dengan pernikahan adat Jawa Jogja memiliki perbedaan yang cukup signifikan jika dilihat dari ritual yang harus dijalani calon mempelai. Dari pada sobat penasaran, berikut kami paparkan perbedaan ritual pernikahan adat Jawa Solo dengan pernikahan adat Jawa Jogja:

Pertama, pada pernikahan adat Jawa Solo ada upacara yang dinamakan dengan tradisi potong rambut dan Dodol Dawet (dodol (bahasa Jawa) = jualan). Sementara itu di pernikahan adat Jawa Jogja tidak ada namanya tradisi potong rambut atau Dodol Dawet (jualan dawet). Setelah melakukan siraman pengantin langsung diteruskan dengan tradisi Dulangan.

Kedua, perbedaan yang mencolok lainya adalah ketika malam “midodareni”. Dalam pernikahan adat jawa solo terdapat tradisi yang dinamakan ‘upacara jual beli kembang mayang’. Sedangkan untuk perniakahan adat Jawa Jogja, kembang Mayang sudah dipersiapkan sejak sore sebelum dilakukanya acara Malam Midodareni.

Ketiga,  perbedaan lainya dapat anda temui pada pelakasanaan Panggih. Untuk upacara lempar sirih pada pelaksanaan panggih pernikahan adat Jawa Solo hanya melakukanya satu kali pelemparan saja, baik itu dari mempelai wanitanya atau mempelai perempuanya. Sementara dalam pernikahan adat jawa Jogja bagi seorang pria harus melempar 4 sirih, dan wanitanya melempar 3 linting daun sirih.

Sekarang anda sudah tahu bukan? Perbedaan Pernikahan Adat Jawa Solo Dengan Adat Jawa Jogja. Sekian dulu ulasan dari kami, semoga bermanfaat.